Pengalaman membuat SIM A

Oke.. gw langsung ke pointnya aja, awalnya gw buat SIM A ini karena gw baru aja selesai dari sekolah mengemudi, tadinya gw sebenarnya ditawarin bikin SIM A di tempat sekolah mengemudinya, cuma harganya mahal banget dan kayaknya gak enak aja rasanya, akhirnya dari pada gw  lewat situ (baca : pake biro jasa)  mendingan gw lewat jalur resmi aja (baca : selain lebih murah dan legal) , lalu langsung saja gw meluncur ke kapolres Bekasi Barat (karena kebetulan KTP gw Bekasi dan lebih dekat ke Bekasi dibandingkan ke Daan Mogot), sesampainya di sana awalnya gw lewat prosedur resmi yang sudah ditetapkan oleh kepolisian, namun pada akhirnya terpaksa gw harus gagal di tes ujian praktek gara-gara nabrak patok ketika gw mundur, alhasil gw suruh ngulang lagi minggu depan dan pulang dengan muka cemberut (baca : kurang puas).

Akhirnya tibalah hari yang gw tunggu-tunggu untuk mencoba tes kembali, dengan niat langsung lulus agar nggak bolak-balik lagi (maklum soalnya gw tinggal di Jakarta dan butuh waktu juga untuk pergi ke sana), langsung aja tanpa basa-basi gw cabut dari rumah meluncur ke lokasi, dan sesampainya disana, tiba-tiba terlintas di benak pikiran gw niat jahat dan karena pengalaman kemarin gw gagal tes praktek, akhirnya gw memutuskan untuk langsung bertemu dengan ibu-ibu berseragam polisi (dengan niat pengen nembak tes praktek), setelah berdua kami bernegosiasi dan ternyata bisa lho asal ada duit Rp 250.000,00, setelah itu gw langsung aja ambil duit di ATM BNI yang letaknya agak jauh dari lokasi, sampai pada akhirnya gw balik dari bank BNI ngambil duit, langsung aja gw kasih tuh duit ke ibu polisi itu, dan akhirnya ibu polisi itu langsung nuntun gw lalu tiba2 dia berkata “kamu tunggu saja didalam sambil nonton TV “, sampai akhirnya kira-kira sekitar 15 menit an berselang, tiba-tiba gw langsung dipanggil untuk difoto alhasil gw sempet kaget juga, lalu gw berbicara dalam hati  “oh ternyata begini caranya…. kalau ada duit bisa cepat.. ” dan setelah gw foto gw langsung pulang dengan perasaan gembira karena sudah mengantongi SIM A tanpa capek sedikitpun (baca : duduk manis he..he..he…).

Total keseluruhan : kira-kira biayanya Rp 350.000 an karena gw cuma nembak praktek

23 thoughts on “Pengalaman membuat SIM A

    1. Klo biayanya saya kurang tahu ya soalnya kadang berubah”, kayaknya lebih baik sendiri deh daripada lewat biro jasa klo misalnya tes tertulis/prakteknya nggak lulus coba lagi di hari berikutnya/minggu berikutnya atau coba tembak/nego sama polisi.

    1. Oh begitu ya, klo di tmptku di Bekasi, udah nggak ada calo lagi skrng.. semua udah pke tarif resmi. Terakhir ane bikin sim C klo ga salah Rp 120 rb klo ga nembak itu buatnya udah 6 thn yg lalu klo skrng ya ga tahu brpa.. coba cek di mbah google atau tanya tmn.

    1. Dear Aldo

      klo belum 17 tahun kayaknya belum bsa, krna peraturan untuk membuat sim A maupun sim C umurnya minimal harus 17 tahun dan harus memiliki KTP (persyaratan untuk membuat sim baru)

      Terima kasih sudah berkunjung🙂

      1. Halo Abdul

        Klo sdh berumur 18 thn ya sebaiknya buat ktp aja, krna setahu sy kyknya ga bsa pke kartu pelajar (klo dulu bsa pke kartu pelajar buat sim c, skrng mgkin peraturannya udah berubah). Thanks udah mampir yah😀

  1. di daan mogot kena 600 ribu tahun 2014, nembak dari awal. itupun harus antri dari pagi jam 9 sampai jam 6 sore baru dapat SIM A nya. Endonesa..Endonesa..😦

  2. Ktp kmu kan bekasi, kok bsa buat di daan mogot? Bukannya klo buat SIM baru it harus sesuai ktp? Ato semua jabodetabek bsa di daan mogot? CMIIW
    Saya mau buat SIM baru, tp ktp daerah. Bisa kah d daan mogot jg? Denger2 ada SIM online jg. Terimakasih infonya.

    1. Hi Riris

      Dulu sy buat sim di daan mogot itu krna pada saat itu sy bsa bikin sim c pakai kartu pelajar tanpa ktp (minimal usia utk pembuatan sim c pada masa itu 16thn). Klo skrng smua udah ga bsa lagi hrus 17tahun plus dan hrus punya ktp. (Sim hrus dibuat seuai alamat domisili ktp)

      Klo ktp daerah buat di daan mogot kyknya blm bsa deh krna klo buat sim baru itu hrus sesuai dgn domisili ktp.

      Terima kasih sdh berkunjung🙂

  3. Wah saya binggung bro. Antara biro jasa atau Resmi.
    Biro jasa menawarkan 650 rb nembak, tapi di kepolisian nanti harus uji praktek juga. Nah klu gagal bagaimana?… malu saya sama biro jasanya. Maklum kgk pake ikut kursus setir mobil. Hehehe….

    Di sisi lain pengen pake jalur Resmi. Tapi takut tersita waktu banyak.dan saya pun blm dapet info terbaru. Utk Biaya resmi utk skrng ini(2016)
    Menurut kalian sebagai pembaca, kira kira jalur mana yg harus saya lakukan?….

    1. Halo Maz Daryanto

      Klo menurut sy sih tergantung maz bro, klo misalnya pke biro jasapun apakah memang dijamin lulus pas tes praktek. Klo memang bsa dijamin lulus ya ambil lwat biro jasa. On the other hand, apabila maz bro mau ngirit ongkos dan biaya bla bla bla, sy saranin pke jalur resmi walaupun nti mngkin susah pas tesnya, tpi kyknya klo ga lulus tesnya mgkin bsa nembak (coba cari tahu lewat jalur belakang/jalur tikus hehehe). Thanks sdh berkunjung🙂

    1. Halo juga mas, klo sekarang sprtinya utk buat Sim A minimal umurnya hrus 18thn, klo dulu sih peraturannya msh diperbolehkan punya sim A usia 17thn (mgkin skrng diperketat agar menghindari angka kecelakaan yg tinggi dijalan raya dan meninimalisir pengendara di bwh umur dikarenakan byknya pengendara mobil dibawah umur yg tidak siap mental secara psikologis) Thanks sdh berkunjung🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s